Posted in My Story

Kamu adalah Ujianku


Menurutku, Tuhan mengirimkan kepada kita dua golongan laki2 di dunia ini, seseorang yang memang di takdirkan untuk hidup bersama kita selamanya atau seseorang yang ditakdirkan untuk mengajarkan kita tentang arti menanti, mencintai, dan dicintai.

-Puni-

Anyway, gue pengen tau pernah ga sih kalian ngerasain yang namanya flat?

Flat disini adalah kalian ‘belum’  lagi menemukan sosok seseorang yang bisa bikin kalian ngerasain yang namanya jatuh cinta. Perasaan berbunga2, galau sedih, deg – degan, seneng, dan semua perasaan yang layaknya dirasain orang yang lagi jatuh cinta. Bukan karena kalian ga bisa suka lagi sama orang lain, tapi lebih karena ‘cari aman’. Yap! Lebih berhati2 dalam bersikap, berusaha untuk ga terlalu bergantung dan berharap banyak dari orang lain supaya nantinya ga ada lagi ‘sakit hati part selanjutnya..’

Yeah, It’s me before he walked into my life..

Prinsip gue adalah, once a friend it will be always friend, but when I like him I’ll try to get him. Sadis banget ga sih tuh bahasa?😀 masih ada yang belum jelas maknanya? yuk monggo diterjemahin sendiri maksudnya apa..😀😀

Tapi kenyataannya berbanding terbalik..

“Lo” emang bukan orang baru gue kenal. Baik? Iya baik kok. Tapi ga baik banget juga sih. Namanya bertemen ga harus selalu keep in touch kan? Tapi ga bisa di pungkiri dan ‘sangat’ gue sayangkan kenapa “Lo” selalu ada di saat dan waktu yang tepat.  Dan bikin  gue berfikir “is he the new one for me?” beneran gak sih? Tapi kenapa rasanya beda? Ah yaudahlah yaa let it go aja..

Sampai akhirnya pada suatu malam, dengan sejuta jurus rayuan gombal ala2 cowo ‘ABG’ gitu ‘Lo” bilang untuk ‘mencoba’ sayang ke gue. What the h***? Ini seriusan gak sih? Gue gatau harus gimana harus ngejelasin keadaan gue malam itu -_- Kaget? Iya banget! Seneng? Biasa aja sih😐 Ngefly? Iyalah! Boong kalo cewe ada di posisi kayak gitu ga ngefly. Tapi habis itu.. I tried to ask myself? Is it what I want? Atau ini Cuma sebatas pengisi kekosongan belaka?

Dengan segala respect dan tanpa niat untuk menyakiti perasaan salah satu pihak, gue cuma bilang “yaudah jalanin aja…” Padahal dalam hati gue bilang “gue belom siap untuk memulainya lagi.” Akhirnya gue menutup malam itu dengan berdoa.. “kalo emang dia baik buat gue tunjukkanlah jalannya, tapi kalo emang dia engga baik buat gue, plis jangan bikin gue beneran suka sama dia ya Allah.” – amin-

Friendzone.+Friendzoned+after+the+ice+age_10cc27_3956449

To be honest, gue sebenernya benci banget sama diri gue sendiri yang gabisa tegas dalam menghadapi masalah yang kayak gini nih -___-“

Day by day, semuanya kebukti bahwa segala sesuatu yang dipaksain itu ga baik. Hubungan bukan makin deket, malah makin garing-_- Sebagai seorang cewe gue juga ngerasa kayak digantungin. Simple aja sih sebenernya kalo emang lo suka sama cewe kenapa ga lo langsung tembak dan jadiin pacar. Kenapa harus ada percobaan? Lo kira hati cewe itu barang tester apa? Lebih parahnya lagi adalah gue sadar kalo “I’ve just lost one of my ‘best’ friend”

Ga enak! Serius asli gaenak. Mau ngelakuin sesuatu hal yang bersamaan sama dia jadi ‘canggung’ abisss.. Plis God pliss udah gabisa lagi kayak gini. Imbasnya jadi gue yang terkesan menghindar, cuek dan ga peduli. So what should I do? :| Tapi akhirnya, waktu menjawab semua.. teorinya sih gini: “kalo emang dia beneran serius untuk ngedapetin lo pasti dia bakalan usaha untuk memenangkan hati lo.”  Tapi ini kenyataannya? 180 derajat berbanding terbalik!

How then? How about my feeling? Ngeliat kenyataan yang ada yaa bisa dibilang sih 60:40. 60% Seneng kalo ternyata “Lo” gada usahanya buat menjalin hubungan lebih jauh sama gue, yes! Itu artinya ‘seharusnya’ gue bisa tetep berteman biasa sama “lo”. 40% kecewa karna ternyata yaa omongan “Lo” it’s just a bullsh*t. Boong kalo sebagai cewe gue ga ngarep kalo udah ada cowo yang bilang kalo dia suka sama kita. Tapi kalo kenyataan emang cuma boongan doang so what should I do? Ngemis2 terus ngarep2 gitu? IMPOSSIBLE!

Intinya adalah gue gamau kehilangan salah satu temen gue cuma gara2 masalah perasaan yang agak dipaksakan. Percaya deh, gue udah nyaman dengan keadaan dulu yang cuma sebagai ‘temen’ Anyway gue juga mau berterima kasih kok sama sosok “lo” untuk satu bulan hubungan yang ‘aneh’ itu. Banyak pelajaran yang bisa gue ambil dari situ yang paling utamanya adalah gue kembali diingatkan kalo kita gabisa memaksakan sesuatu kehendak saat itu juga. Bahwa perasaan cinta dan sayang yang tulus buat orang itu gabisa tumbuh cuma dengan sebatas komunikasi via dunia maya atau rangkaian kata yang indah menyertainya. Tapi dibutuhkan waktu dan tindakan untuk menyakinkannya. Mengajarkan gue untuk selalu percaya dengan ungkapan “right person in a right time”

Terima kasih ujianku..

Author:

always trying to improve and enhance the quality of myself

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s